Arsenal mendapatkan hasil bagus saat melawat ke markas Chelsea, Stamford Bridge pada Kamis (21/4/2022) dini hari WIB. Pada laga tunda pekan ke-25 Premier League 2021/2022 itu, The Gunners menang 4-2 atas sang tuan rumah.

Kejar-mengejar skor terjadi pada laga ini. Eddie Nketiah memborong dua gol Arsenal, sedangkan dua gol lainnya dicetak Emile Smith Rowe dan eksekusi penalti Bukayo Saka.

Sementara itu, Chelsea sempat dua kali menyamakan kedudukan, masing-masing lewat aksi Timo Werner dan Cesar Azpilicueta.

Berkat hasil ini, Arsenal kini menghuni peringkat lima klasemen dengan poin 57, sama dengan poin Tottenham di peringkat empat. Di sisi lain, Chelsea masih menempati posisi ketiga dengan poin 62.

Arsenal sukses mengakhiri catatan selalu kalah pada tiga laga terakhir. Kini mereka kembali ke persaingan empat besar klasemen Premier League. Sementara, bagi Chelsea, hasil ini adalah lanjutan performa inkonsisten mereka.

Lantas, bagaimana dengan performa individu para pemain pada duel Chelsea vs Arsenal? Simak ulasan lengkapnya di bawah ini ya Bolaneters.1 dari 13

Pemenang: Bukayo Saka

Pemenang: Bukayo Saka

Bukayo Saka tenggelam pada tiga laga terakhir Arsenal. Tapi, dia bersinar pada laga di Stamford Bridge. Saka tampil bagus dan menjadi salah satu kunci kemenangan The Gunners lewat gol dan aksi-aksinya.

Sepanjang laga, Saka melepas tiga shots. Hanya kalah dari Nketieh. Saka melakukan tiga upaya dribel dan mendapatkan satu penalti. Saka sendiri yang maju sebagai eksekutor dan memastikan Arsenal pulang dengan tiga poin.2 dari 13

Pecundang: N’Golo Kante

Pecundang: N'Golo Kante

Kante mungkin butuh istirahat. Beberapa laga terakhir performanya merosot secara signifikan. Kante tetap jadi pemain yang penuh energi di lini tengah. Tapi, kali ini tidak cukup efektif. Dia gagal membendung gol ketiga Arsenal.

Kante kesulitan bertarung dengan Elneny dan Xhaka di lini tengah Arsenal. Kante kesulitan jadi penghubung lini belakang dan depan. Kante melepas 60 umpan dan 50 diantaranya sukses. Tidak ada umpan kunci dari Kante.3 dari 13

Pemenang: Eddie Nketiah

Pemenang: Eddie Nketiah

Nketiah menjadi jawaban atas tumpulnya lini belakang Arsenal pada tiga laga sebelumnya. Nketiah bermain dengan penuh determinasi dan memanfaatkan setiap peluang yang didapatkan dengan sangat bagus.

Gol pertama adalah kejeliannya melihat arah bola dan kesalahan lawan. Gol kedua adalah keuletan Nketiah berebut bola walau menghadapi dua pemain lawan. Pemain 22 tahun mencetak dua gol dari dua shots yang dilepaskan.4 dari 13

Pecundang: Andreas Christensen

Bagaimana perasaan fans Barcelona saat melihat aksi Christensen beberapa laga terakhir?

Christensen lagi-lagi tampil di bawah performa terbaik. Gol pertama Arsenal jelas menjadi tanggung jawabnya. Dia membuat backpass yang buruk dan berujung gol.

Lalu, pada gol kedua, Christensen tidak memberi pressing yang cukup pada Odegaard yang berada tepat di depannya. Odegaard dengan leluasa kemudian melepas umpan pada Smith Rowe.5 dari 13

Pemenang: Mohamed Elneny

Biasanya, Arteta memainkan Lokonga untuk menemani Xhaka. Tapi, kali ini ada Elneny yang dimainkan sejak menit awal. Elneny tampil bagus. Gelandang asal Mesir itu sangat solid dan punya kontribusi yang besar.

Elneny mencatatkan akurasi umpan hingga 90 persen. Sementara, dia menjadi pemain yang paling sering melakukan intersep yakni empat kali. Dari 40 umpan yang dia lepaskan, 13 di antaranya terjadi di area lawan.6 dari 13

Pecundang: Malang Sarr

Pecundang: Malang Sarr

Sarr menggantikan peran Rudiger di lini belakang. Laga melawan Arsenal jadi bukti bahwa ada perbedaan kualitas antara Sarr dan Rudiger. Sarr tidak tampil layaknya Rudiger ketika berada di lapangan.

Penempatan posisi dan pengambilan keputusan Sarr tidak selalu ideal. Pada proses gol ketiga Arsenal, dia bertahan dengan buruk. Selain itu, Sarr tidak mampu menjadi opsi ketika Chelsea tengah melakukan build-up.7 dari 13

Pemenang: Timo Werner

Pemenang: Timo Werner

Chelsea memang kalah. Tapi, aura positif pada diri Werner masih tampak. Setelah awal musim yang sulit, Werner kini dalam kondisi bagus. Werner mencetak satu gol dan banyak memberi ancaman ke gawang The Gunners.

Gol Werner memang berbau keberuntungan karena bola sempat mengenai lawan dan berbelok. Itulah yang dibutuhkan Werner. Sebab, jika menengok ke belakang, dia acap kali tidak beruntung dengan peluang-peluang yang didapatkan.8 dari 13

Pecundang: Cesar Azpilicueta

Pecundang: Cesar Azpilicueta

Azpilicueta memulai laga dengan cara yang heroik. Pada menit ke-32, Azpilicueta mencetak gol yang membuat skor menjadi 2-2. Ketika itu, Chelsea punya momen bagus. Tapi, Azpilicueta kemudian merusak momen itu.

Azpilicueta melepas umpan yang buruk untuk memulai proses gol ketika Arsenal. Lalu, dia melanggar Saka yang berujung pada penalti. Terakhir, setelah laga usai, Azpilicueta sempat bersitegang dengan sejumlah fans The Blues.9 dari 13

Pemenang: Emile Smith Rowe

Pemenang: Emile Smith Rowe

Smith Rowe bermain untuk peran winger kanan. Dia memainkan tugasnya dengan cukup bagus. Momen terbaiknya adalah saat mencetak gol yang sempat membawa Arsenal unggul 2-1.

Smith Rowe melepas tendangan datar yang akurat. Bola mengarah ke sudut yang tidak bisa dijangkau Mendy. Pemain 21 tahun itu, sebelum diganti pada menit ke-75, sangat merepotkan Chelsea. Baik saat menyerang maupun bertahan.10 dari 13

Pecundang: Romelu Lukaku

Lukaku kembali memberi alasan mengapa musim 2021/2022 adalah periode buruk baginya. Dimainkan sejak menit awal, dia tidak banyak memberi ancaman untuk lini belakang Arsenal.

Lukaku hanya membuat satu shots selama 60 menit berada di lapangan. Itupun tidak tepat sasaran. Lukaku, sepanjang laga, hanya 22 kali bersentuhan dengan bola. Paling sedikit dibanding pemain lain.11 dari 13

Pemenang: Mikel Arteta

Pemenang: Mikel Arteta

Setelah tiga kekalahan beruntun dan sulit mencetak gol, kali ini Arteta punya formula yang tepat. Memainkan Elneny di lini tengah menjadi kunci. Komposisi pemain di lini depan juga terbukti moncer.

Tapi, bukan berarti segalanya berjalan baik untuk Arsenal. Kebobolan dua gol tetap harus menjadi catatan. Arsenal tak pernah nirbobol pada empat laga terakhir di semua ajang.12 dari 13

Pecundang: Thomas Tuchel

Pecundang: Thomas Tuchel

Setelah malam yang indah di Wembley akhir pekan lalu, Tuchel kini punya beberapa keputusan yang tidak berjalan baik. Tiga pemain belakang pilihannya tidak bekerja dengan baik.

Lalu, menduetkan Loftus-Cheek dan Kante di lini tengah juga tidak memberi hasil memuaskan. Keputusan untuk memberi menit bermain pada Lukaku juga berujung hasil buruk. Tuchel benar-benar dalam situasi pelik.13 dari 13

Klasemen Premier League